UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

MENGAPA MERASA LEMAH?

Wahai setiap diri yang dikasihi kerana Allah....

Di mana jua kalian berada ketika ini, hati kecilku terdetak untuk berkongsikan secebis lintasan rasa, yang pasti pernah kita semua rasai...

Ada seketika dalam menjalani rutin harian hidup,
kita lalui saat lemah daya juang...dan rasa sangat perlu pada sokongan.
Mengapa?!

Kerana...;
1. Manusia terdedah kepada rasa lemah.
Renungi maksud sabda Rasulullah SAW:
"Setiap anak Adam(manusia) berbuat keliru, dan sebaik-baik orang yang berbuat keliru adalah yang bertaubat."
Disebabkan manusia sangat cenderung terjerumus ke dalam dosa dan maksiat, maka Allah sediakan petunjuk dan jalan keluar dari masalah kelemahan dan kesalahan dengan bertaubat secara bersungguh-sungguh atau taubat nasuha.

2. Hati manusia sifatnya selalu berbolak-balik.
Pada asalnya fitrah hati manusia itu bersih, kerana potensi mudahnya berbolak balik...sebentar teguh, sebentar goncang. Maka hati itu perlu dimantapkan dengan petunjuk ayat-ayat Allah.

3. Iman kuat jika ibadah bertambah. Iman lemah jika maksiat dilakukan. Kekuatan iman menerbitkan kesegaran, manakala lemah iman mematikan semangat.
hayati maksud firman Allah dalam suah Al-Anfal ayat 2:
"Sesungguhnya orang-orang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka kerananya dan kepada Rabb mereka bertawakkal."

4. Iman mantap jika berada dalam suasana beribadah.
Manusia semestinya sentiasa menyedari hakikat keujudannya seperti maksud firman Allah dalam surah Az-Zariyat, ayat 56:
"Dan ingatlah tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah dan menyembahKu."

Dengan menyedari hal ini manusia dapat mengatur setiap tindakan dan amal perbuatan berlangsung dalam keadaan yang sentiasa baik untuk beroleh keredhaan Allah. Namun sifat alpanya yang menyeret manusia kepada lalai dan kelekaan.


Semua keadaan tersebut dapat diatasi dan diluruskan dengan...;

1. Meletakkan seluruh pergantungan harapnya kepada Allah SWT. Aduan dan peringatan diharapkan dari Allah. Luahan rasa dan tangisannya pertama-tamanya dipersaksikan kepada Allah dalam ruku dan sujudnya, bertahajjud dan bermunajat. Diiringgi doa yang tidak putus-putus.

2. Sentiasa mencontohi sunnah Rasulullah SAW, tanpa menambah dan menguranginya.

3. Memilih teman-teman yang soleh untuk mendengari nasihat dan melihat contoh kebaikan mereka.

4. Menjauhi dan memotong semua sebab akibat yang menjerumuskan diri dan hati kepada kelalaian dan keingkaran. Seumpama mengunjungi tempat-tempat pergaulan bebas yang dengan mudah membuka peluang berlakunya dosa.

Wahai setiap diri yang sentiasa diperhati...
Ingatlah!
Iman yang benar kepada Allah akan membersihkan, mensucikan dan membahagiakan jiwa serta menghindarkan kegundahan hati. Jika iman kian mantap, mudahlah berlapang dada menerima ketentuan Allah dan ikhlas menerima takdirNya. Sebaliknya hidup akan bertambah tertekan sekiranya iman sentiasa turun dan berkurang.

Wallahu'alam.

2 ulasan:

nur hanis berkata...

Assalamualaikum Kak Ummu Anas..terima kasih atas kunjungan...moga semakin bersemangat untuk menulis..dalam perjuangan mencari reda-NYA..Salam Ukhuwah...

31 Mac 2010 2:05 PTG  
Ummu Anas berkata...

Salam ukhwah dan mahabbah juga untukmu Nurhanis, moga kita sentiasa beroleh petunjuk Allah utk mmbawa khalayak pmbaca kpd redhaNya jua.

31 Mac 2010 3:19 PTG