UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

SIAPKAN BEKALAN HARI ESOK


Putera-Puteri Islam Sejati!
Salam sejahtera serta keberkatan yang berterusan untuk kalian yang ibu kasihi dengan kasih-sayang Islam.
Maha Suci Allah yang menjuruskan hati kita pada landasan iman dan Islam.
Telah kalian fahami betapa pantas peredaran masa, sedangkan aktiviti yang mesti diselesaikan sentiasa banyak. Masa-masa yang telah berlalu sedikit sebanyak pasti telah meninggalkan kesan dan merangsang jiwa untuk membayangkan hari-hari yang mendatang. Biarpun perasaan mengatakan hari muka masih jauh, yang pasti hari esok tetap datang. Sesungguhnya esok itu sangat dekat!
Firman Allah dalam surah Al-Hasyr ayat 18;
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan hendaklah setiap diri memerhatikan apa yang telah diperbuat untuk hari esok (akhirat). Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”
Mungkin ada yang beranggapan Islam menyarankan umatnya memperhatikan perkara yang telah dilakukan masa lampau sahaja. Namun sebenarnya Islam juga mahukan umatnya lebih memberi tumpuan bagi melengkapkan diri menuju kecemerlanagn hari muka. Rasulullah ada bersabda yang bermaksud;
Sesungguhnya setiap hamba berada di antara dua perkara yang ditakuti. Di antara ajal yang telah pergi; tiada sesiapa pun yang mengetahui apa yang Allah lakukan pada ajal itu. Ajal yang masih ada; juga tiada sesiapa yang tahu apakah Allah akan menghukumnya nanti? Maka setiap hamba mestilah mengambil perhatian tentang diri masing-masing. Perhatikan di dunia untuk akhiratnya. Dan di waktu muda sebelum tua. Maka demi Allah yang nyawaku di tangan-Nya, selepas mati tiada ratapan lagi. Selepas dunia ini, tidak ada tempat lagi selain dari syurga atau neraka!”
Putera-Puteri Harapan!
Dengan memerhatikan maksud hadis tersebut, tidaklah bererti setiap Muslim hanya mementingkan masa hadapan di akhirat sahaja. Malahan Islam juga mengajar umatnya merancang dan menyediakan diri menghadapi hari muka di dunia. Rasulullah sendiri sebagai contoh bagi kita semua, telah merancang dan berusaha bersungguh-sungguh dalam memastikan syiar Islam berkembang ke serata pelusuk dunia. Baginda juga dengan panduan wahyu Allah telah merancang dan melaksanakan hijrah  bagi membentuk masyarakat dan negara Islam.
Di samping itu baginda juga tidak mengabaikan keperluan lain dalam kehidupan dunia. Pernah baginda menyimpan bekalan makanan mencukupi untuk jangka masa setahun. Di samping itu, kita juga tidak wajar mempersia-siakan keluangan dan kesempatan masa. Setiap detik masa sehingga datangnya ajal mesti dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Sabda Rasulullah,
Jika pun berlaku kiamat, di tanganmu masih ada benih pohon kurma, jika kamu berkesempatan menanamnya, maka hendaklah kamu menanamnya.”

Dalam merenungi hadis tersebut, dapatlah diumpamakan seorang tua yang menanam benih sepohon pokok buah-buahan….
Orang muda: Mengapa tuan hamba menanam pokok buah ini, sedangkan umurmu sudah hampir ke pintu kubur!
Orang tua: Orang dahulu pun menanam pokok untuk kita orang yang kemudian memakannya.
Tetapi bagaimana yang dimaksudkan dalam hadis tersebut tentang masa akan kiamat? Masihkah ada masa untuk bercucuk tanam?
Anak-anakku,
Hadis tersebut menjelaskan hakikat berusaha dan bekerja. Selagi ada hayat, jangan membuang masa dan berpeluk tubuh sahaja. Meskipun di saat ditiup sangkakala, di saat semua manusia akan hancur, tidak sepatutnya kita menyenangi pengangguran!
Renungi dengan mendalam bait-bait syair berikut, agar kalian bangun dari kelekaan!
Masa pasti menyusur pergi,
Masa dahulu menjadi saksi,
Sehari yang berlalu pergi,
Ke atas kamu dia menyaksi.
Jika semalam kau kesali,
Kerana hina diri sendiri,
Hari ini berbuatlah bakti,
Agar menjadi orang terpuji.
Usah ditangguh amal bakti,
Ke hari yang belum dikenal pasti,
Mungkin masa menjengah ke mari,
Kamu pula telah kembali!

Begitulah Putera-Puteri Islam yang gigih!
Marilah kita jadikan setiap detik masa mencukupi untuk meningkatkan kualiti ketaqwaan.
Amalan kita semakin baik dan dapat dicontohi masyarakat sekitar. Kesabaran dan akhlak mulia kita terserlah dan mampu dicontohi oleh remaja lain. Panjang pendek umur kita sepatutnya menepati maksud sabda Rasulullah;
Sebaik-baik manusia adalah orang yang diberi panjang umur dan baik amalannya. Dan seburuk-buruk manusia adalah orang yang diberi umur panjang dan buruk amalannya.” (HR Ahmad)

HAMPIR KE PENGHUJUNG...


Putera-puteri harapan!
Ramadhan bulan ibadah yang penuh keampunan dan keredhaan, tidak sewajarnyalah hanya dipenuhi dengan persiapan menjelang Syawal. Sedangkan pada 10 malam terakhir bulan Ramadhan merupakan kemuncak ganjaran Ramadhan dengan keberkatan ‘Lailatul Qadar’.
Daripada Aisyah r.a katanya, Rasulullah SAW berusaha bersungguh-sungguh melebihi usahanya pada malam-malam yang lain. Rasulullah SAW menggalakkan menghidupkan malam lailatul qadar dengan memperbanyak ibadah malam.
Sabda baginda; “Sesiapa yang menghidupkan Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan ketaqwaan, niscaya akan diampunkan segala dosanya yang telah lalu.”
Dengan kesempatan sedemikian, wanita Islam solehah menumpukan sepenuh perhatian untuk taat kepada Allah. Pada saat inilah dia tidak berhenti berfikir mengingati kekuasaan Allah. Juga dengan hati yang tulus berterusan bermunajat memohon keredhaan Allah. Pada waktu sedemikian akan melimpah ruah nur dan hidayah dari Allah.

Putera-puteri Islam Harapan!
Ramadhan yang penuh barakah akan disusuli pula oleh Syawal yang dipenuhi keampunan serta keredhaan Allah. Tanggal 1 Syawal dinamakan Id (Hari Raya). Kerana pada hari itu kaum Mukminin telah selesai menunaikan kewajipan berpuasa Ramadhan kerana taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Syariat Islam menetapkan supaya bergembira menyambut kemenangan selesai berpuasa itu.
Dari Munabah r.a katanya; “Iblis sangat sedih apabila tiba hari raya, mereka berkumpul lalu berkata:’Wahai pemimpin kami, mengapa engkau marah?’ Pemimpin iblis berkata: ‘Sesungguhnya Allah telah mengumpulkan umat Muhammad pada hari ini. Kamu semua mesti berkerja keras dengan menyibukkan mereka dengan kelazatan dan syahwat!”
Telah diceritakan juga, pada pagi Aidilfitri, Allah mengutuskan para malaikat turun ke bumi untuk berseru dengan suara yang didengari seluruh makhluk kecuali manusia dan jin; “Wahai umat Muhammad keluarlah kepada Tuhan-Mu yang mulia. Dia akan memberikan pemberian yang agung dan mengampuni dosa yang besar.” Ketika mereka telah pergi ke masjid, Allah berkata kepada para malaikat: “Apakah balasan untuk pekerja setelah selesai kerja?” Para malaikat berkata: “Upahnya sesuai pekerjaannya.” Allah berkata kepada para malaikat: “Saksikanlah, bahawa sesungguhnya Aku telah menjadikan keredhaan dan keampunan-Ku sebagai pahala mereka.”
Putera-puteri Islam Sejati!
Sewajarnya wanita Islam yang bijaksana mampu mengatur langkah seimbang dalam menyempurnakan ibadah puasa Ramadhan dan merebut ganjaran keredhaan Allah dalam kegembiraan Syawal. Agar nanti bukan sahaja pakaian taqwa di bulan Ramadhan yang selesai dijahit, malahan permaidani keredhaan juga dapat dihamparkan di Syawal yang barakah. Juga semestinya wanita Islam yang sedar terhadap petunjuk agamanya akan terselamat dari tergelincir ke lembah pembaziran. Roh Islam yang menguasai jiwa wanita yang bijaksana sentiasa memandunya mengambil jalan pertengahan dan tidak berlebih-lebihan maupun menunjuk-nunjuk. Apatah lagi terjerumus ke jurang riya’ dan bemegah.
Begitulah semestinya sifat wanita Islam solehah yang mampu membawa kebaikan kepada kehidupan manusia sejagat.
Akhirnya putera-puteriku,
Berikut beberapa perkara untuk diberi perhatian dalam kemeriahan yang semakin hampir...
1.      Jangan lupakan Ramadhan yang baru kita tinggalkan kerana tahun depan belum tentu kita akan bertemu lagi dengannya. Sesungguhnya orang yang soleh itu bersedih dengan pemergian Ramadhan.
2.      Jangan lupa bermuhasabah dan memeriksa semula apakah kita telah menghabiskan waktu sepanjang Ramadhan dengan sebaik-baiknya.
3.      Jangan lupa membayar zakat fitrah bagi menyempurnakan puasa Ramadhan.
4.      Jangan lupa dengan pelbagai nikmat dan rahmat yang dilimpahkan Allah kepada kita dengan bertakbir, bertasbih, bertahmid, bersedekah dan membantu orang lain yang memerlukan pertolongan.
5.      Jangan lupa mengikut sunnah Rasulullah dalam berhari-raya seperti mandi sunat raya, berpakaian baru, memakai wangian, makan sedikit sebelum solat sunat raya, pergi dan pulang dari solat raya melalui jalan berbeza.
6.      Jangan lupa menjaga batas-batas syarak seperti pergaulan bebas, lelaki dan perempuan. Percakapan sia-sia dan muzik yang melalaikan.
7.      Jangan lupakan mereka yang tidak bernasib-baik dan tidak dapat berhari raya dengan gembira, seperti fakir miskin,anak-anak yatim, ibu-ibu tunggal, dan orang-orang tua yang terbiar sendirian.

Begitulah Putera-puteri Islam Sejati,
Jika batasan syarak dapat dipatuhi, Aidilfitri tidak sekadar menjadi perayaan adat, bahkan dapat membawa makna besar bagi umat Islam seluruhnya.

HATI YANG BERSIH





Anak-anakku,
Jangan menjadi “pak turut”, hanya mengikuti kebanyakan manusia. Sekiranya manusia lain dalam kebaikan, hendaklah dicontohi. Namun sekiranya wujud suasana kejahatan, hendaklah menjauhi kejahatan yang berlaku.
Perlu juga diketahui, sistem akhlak Islam bersifat syumul (menyeluruh) dan lengkap. Ini bermaksud akhlak Islam itu luas merangkumi tabiat individu, masyarakat dan negara. Setiap Muslim diwajibkan mematuhi dan memelihara akhlak Islam kerana ianya tertakluk kepada larangan dan perintah. Setiap pelanggaran terhadap perintah Allah diancam dengan seksa dan azab. Manakala bagi yang mematuhi sistem akhlak  Islam akan beroleh ganjaran dan pahala. Semua ini untuk menjamin kesejahteraan hidup insan, kerana Islam juga bersifabegitu rupa dapat melembutkan hati. Kemudian akan memampukan kalian melaksanakan tugas besar selaku khalifah Allah di atas muka bumi. Dari itu, mulailah mengorak langkah sekarang. Jadilah serikandi  yang sentiasa punya semangat tinggi dan keperibadian kreatif. Tidak larut dalam lumpur maksiat dan hanyut dalam arus perdayaan syaitan. Jadilah barisan yang membimbing tangan para pemudi seluruhnya kepada keredhaan Ilahi. Peranan sedemikian merupakan penerusan dari tugas para rasul yang menyeru manusia untuk mengambil deen Allah sebagai cara hidup yang Allah redhai. Dalam hal dan tugas ini akhlak yang mulia yang menjadi modal utama. Oleh itu iringi segala keadaan dengan kebaikan. Walaupun keburukan yang dihadapi, tetap mesti diiringi dengan kebaikan.
Telah terbukti dalam usaha-usaha Rasulullah SAW menarik perhatian manusia-manusia yang jahil untuk menerima kebenaran Islam, akhlak mulia lagi terpuji lebih berkesan menarik perhatian orang daripada kata-kata yang manis. Sayidatina Khadijah sewaktu meyakinkan Rasulullah SAW sekembalinya dari mendapat wahyu di Gua Hira’, berkata,
Bergembiralah, demi Allah selama ini dirimu telah menghubungkan silaturrahim, berkata benar, membantu orang yang berhajat juga banyak lagi sifat dan akhlak baik yang menjadi bukti kepada kebenaran atas kebenaran.”
Disebabkan kemuliaan pekerti Rasulullah SAW kepada sesiapa sahaja walaupun musuh, telah berlaku secebis peristiwa yang memaparkan bagaimana niat jahat orang yang sangat membenci Rasulullah SAW dapat ditundukkan oleh akhlak baginda. Orang itu telah merancang untuk membunuh Rasulullah SAW sewaktu baginda tawaf. Orang yang dimaksudkan ialah Fadhalah bin Umair. Ketika dia menghampiri Nabi Muhammad, baginda bertanya: Wahai Fadhalah, apakah yang tersembunyi di hatimu? Fadhalah menjawab: “Tidak ada apa-apa yang tersembunyi di hatiku, hanya zikir kepada Allah. Nabi Muhammad tersenyum mendengar kata-kata Fadhalah. Baginda membaca astaghfirullah lalu meletakkan tangan ke dada Fadhalah. Berkat kemuliaan baginda, Fadhalah segera tenang dan hilang rasa benci terhadap Rasulullah. Fadhalah sendiri mengaku: Demi Allah! Tidaklah baginda mengangkat tangannya dari dadaku, kecuali Allah telah menjadikan di hatiku perasaan cinta yang mendalam kepada baginda.
Begitulah anak-anakku,
Bagaimana hati yang berniat jahat dapat ditundukkan dan dilembutkan dengan kebaikan dan keyakinan kepada pertolongan Allah. Rasulullah SAW ada bersabda; “Allah memurnikan agama ini untuk-Nya. Tidak ada yang mengelokkanmu melainkan watak pemurah dan akhlak mulia. Maka hiasilah agamamu dengan kedua-duanya.”
Sewajarnya anak-anakku, kalian juga meyakini pertolongan Allah sentiasa hampir kepada hamba-Nya yang bersungguh-sungguh berusaha menyebarkan kebaikan  demi meraih keuntungan di dunia dan kejayaan di akhirat. Justeru, lintasilah halangan “wahan” – takut mati dan cinta dunia yang telah mengotori hati. Melangkahlah ke tahap pembersihan hati dan menyeru kebaikan! Sebar luaskan sebaik mungkin tingkah laku penuh hikmah dalam bergaul dengan manusia.
Anak-anakku,
Sentiasalah memperkemas iman dan taqwa supaya rasa malu dan takut dapat mengawal jiwa. Serentak qalbu bersih daripada sebarang keingkaran. Qalbu yang suci bersih  akan sentiasa merasa malu untuk bertindak di luar batasan Islam. Sama ada terang-terangan maupun tersembunyi. Malu terhadap Allah mengatasi malu kepada manusia. Dengan itu akan mudah memelihara diri daripada desakan nafsu dan bisikan syaitan.
Ulamak Fathi Yakan dalam menghuraikan tatacara memelihara diri dari godaan syaitan dan nafsu, menggariskan 10 dasar muhasabah harian:
·         Qiyamullail – membina kekuatan luar biasa.
·         Solat subuh berjemaah – beroleh jaminan perlindungan dari Allah.
·         Tadabbur dan berwirid dengan al-quran hingga berlinang air mata.
·         Pastikan sumber makanan dan rezeki yang diperoleh dari sumber yang jelas dan halal. Tujuan makan dan minum untuk mendapat tenaga beribadah.
·         Bersihkan diri dari sifat malas, Islam tidak suka pengangguran. Bersihkan rezeki yang diperoleh dengan infaq dan sedekah.
·         Sewaktu berada di khalayak, kawallah pandangan supaya tidak tergoda atau menggoda. Juga tidak terdorong kepada perkara syubhah.
·         Setiap tingkah-laku mesti dikuasai akhlak Islam. Sebaiknya menjadi contoh yang membawa kebaikan kepada manusia lain.
·         Setiap saat dan sepanjang hayat digunakan untuk menuntut dan menambah ilmu bermanfaat.
·         Bulatkan tekad untuk sentiasa menjalani kehidupan Islam serta sentiasa mengutamakan kepentingan Islam.
·         Ingati juga hak jasad: kesihatan dan ketangkasan fizikal mesti dijaga. Makan dan minum secara sederhana, juga elakkan dari aktiviti dan kerja yang terlalu meletihkan.
Begitulah anak-anakku,
Hakikatnya, muhasabah diri mesti berlangsung setiap saat dalam denyutan nadi kita. Tidak hanya pada waktu-waktu tertentu sahaja.  Dengannya jiwa kita bebas dari belenggu yang mematikan semangat dan merosakkan qalbu. Nantinya jelas terpancar dalam raut wajah dan tindakan tanda-tanda hati suci bersih.