UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

FIKIRKANLAH SELALU...

WAHAI SETIAP DIRI YANG DIPERHATI!

WAHAI SETIAP DIRI YANG DIKASIHI...

Wahai setiap diri yang dirindui,
Wahai setiap diri yang diharapkan meneruskan perjuangan!...

Wahai setiap diri yang menjadi tulang belakang...,
Wahai setiap diri yang saling berganding bahu menyeru kebenaran!...

Fahamilah maksud firman Allah;
"Wahai orang-orang yang beriman,bertaqwalah kamu kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok(akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."(QS Al-Hasyr:18)


Wahai setiap diri yang melaksanakan amanah Allah!...

Ayat tersebut mengingatkan kita agar selalu menghitung diri yang diibaratkan sebagai pedagang di dunia ini;

Syariat Islam adalah modal kita. Keikhlasan, ketaqwaan dan istiqamah adalah strategi kita.

Pahala, keampunan dan hidayah Allah adalah keuntungan.

Keredhaan Allah adalah matlamat kejayaan.

Tempoh perjanjian perniagaan kita adalah sepanjang hayat kita di dunia.


Wahai pemburu kasih Ilahi!...


Sentiasalah fikirkan ahkikat hidup dan penciptaan diri kita untuk, apakah?...
Usah dibiarkan masa terbazir begitu saja walau hanya beberapa detik...! Sentiasalah menghitung diri dan memperelok amalan. Darinya nanti akan terbit iman yang mantap yang mampu menghadapi hari-hari esok yang lebih mencabar akal, jiwa dan tingkah laku.


Ingatlah pesanan Umar Al-Faruk r.a;

"Hisablah(hitunglah) dirimu sebelum kamu dihisab Allah.

Serta bersiap sedialah untuk menghadapi peperiksaan yang paling besar(hari kiamat)."


Wahai perindu syafaat rasul junjungan...!

Fikirkanlah sedalam-dalamnya...;


1. Gerak hatimu yang menimbulkan niat samaada ikhlas atau sebaliknya dalam mengerjakan sesuatu amal. Perhatikan adakah hatimu dikuasai riya, takabbur dan 'ujub.


2. Perkara yang memenuhi akalmu. Apakah yang difikirkan setiap detik dalam hidupmu? Adakah hanya memberi tumpuan urusan dunia dengan melupakan persiapan akhirat?


3. Kerja yang dibuat oleh tulang empat kerat, apakah melupakan amanah menegakkan kebenaran? Sangat penting bagi menjamin kesejahteraan hidup insan sejagat.


4. Ibadah kepada Allah sudahkah ditunaikan tepat pada waktunya dan dengan khusyuk?
Peliharalah hubungan yang akrab dengan Allah SWT.


5. Rezekimu adakah dari sumber yang halal. Sudahkah menafkahkannya di jalan Allah. Awas dari sifat bakhil.


6. Dalam kesibukan harian, usah berlengah melaksanakan tanggungjawab terhadap orang tua dan kerabat. Juga sahabat handai, anak yatim dan masyarakat sekeliling.


Wahai semua yang dikasihi kerana Allah...

Mari sama-sama kita berdoa...;


"Ya Rabb! Ampuni bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan

kami dan matikanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbuat bakti." Amiin.


3 ulasan:

Seri Bunga berkata...

salam wbt ummi..

satu peringatan buat bunga pagi jummat di bumi orang kuffar ini..

sesungguhnya..'perniagaan' dgn Allah sgt2 menguntungkan..tidak akan ada yg rugi..semoga hati mencintai Allah dan RasulNya..semoga hati terus lembut untuk tetap berada dalam proses tarbiyah ini..insyaAllah..

p/s:peluk cium untuk ummi dari anak yang kerinduan..

16 April 2010 1:28 PTG  
Ummu Anas berkata...

wkmsalam seribunga,
subhanallah! Allah Yang Maha Pengasih lg Maha Penyayang mganugerahkan ummi bykkk..kasih sayang dari anak2 remaja yg sgt ummi ridui dan kasihi. hajat ummi keadaan ini hingga ke akhir hayat.

Sungguh bunga,
perniagaan yg kita sudah terikat ini bayarannya syurga!...sgt lumayan!..insyaAllah, moga kita berjaya.

ummi juga sgt rindu bunga..moga dpt kita lindunganNya di akhirat nanti...

17 April 2010 9:03 PG  
Ummu Anas berkata...

wkmsalam seribunga,
subhanallah! Allah Yang Maha Pengasih lg Maha Penyayang mganugerahkan ummi bykkk..kasih sayang dari anak2 remaja yg sgt ummi ridui dan kasihi. hajat ummi keadaan ini hingga ke akhir hayat.

Sungguh bunga,
perniagaan yg kita sudah terikat ini bayarannya syurga!...sgt lumayan!..insyaAllah, moga kita berjaya.

ummi juga sgt rindu bunga..moga dpt kita lindunganNya di akhirat nanti...

17 April 2010 9:03 PG