UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

ANAK-ANAKKU BANGUN DAN BERJUANGLAH!


Salam ukhwah dan mahabbah,
untuk semua yang dikasihi kerana Allah.

Dua hari lepas, saya bercuti untuk menziarahi saudara-mara saya di suatu tempat..., maklumlah sekarang ada lagi saki baki musim buah. Jadi kami sekeluarga bercuti untuk makan buah-buahan tempatan yang sungguh lazat!




Tidak patut juga kami datang dengan kosong tangan...Oleh itu saya bawa sedikit buah tangan! Buah tangan ni tak boleh dimakan gunakan mulut...Tetapi mesti ditelan dan hadam dengan hati!
Luarbiasa bunyinya kan?
Inilah dia buah tangan tu...

ANAK-ANAKKU BANGUN DAN BERJUANGLAH!
Hakikat Kewujudan Kita
1.Beribadah/Menyembah Allah.

* "Sesungguhnya Kami(Allah) telah mempelawakan amanah (tugas beribadah) kepada isi langit dan bumi serta bukit bakau, semuanya enggan memikul bebannya dan merasa takut hendak memikul; tetapi manusia sanggup memikulnya." (QS Al-Ahzab: 72)

* "Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka beribadat kepadaKu." (QS Az-Dzariyat: 56)

2. Memakmurkan bumi/ Menjadi Khalifah Allah.

* "Dan Allah menjadikan kamu khalifah di bumiNya, maka Allah akan melihatbagaimana perbuatanmu." (QS Al-A'raaf: 129)

* "Sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari tanah dan menjadikan kamu pemakmurnya, kerana itu mohonlah keampunanNya." (QS Huud: 61)

3. Menyeru Kebenaran dan Mencegah Kemungkaran

* "Adalah kamu sebaik-baiknya umat yang dilahirkan untuk manusia, supaya kamu menyuruh mengerjakan kebaikan dan meralang memperbuat kajahatan." (QS At-Taubah: 71)

Keistimewaan Anak Muda
Usia remaja merupakan puncak kematangan dan kekuatan pada hayat manusia. Lihat sinaran matahari di waktu tenggahari, sinarnya lebin terik dan panas dari sebelumnya. Begitu juga dengan usia remaja, ia merupakan peringkat kesatrian yang mampu menanggung bebanan. Masa istimewa ini hanya datang sekali saja dalam hidup insan. Sewaktu baru lahir kita merupakan bayi yang lemah. Apabila lanjut usia kita akan tua dan akan kembali lemah. Sedangkan di usia remaja kecergasan, kecerdasan dan kematangan yang stabil. Keupayaan sebegini paling baik dan berjaya dalam menunaikan amanah selaku khalifah Allah.

Melalui kisah-kisah perjuangan para nabi dan rasul yang terkandung dalam Al-Quran, disebutkan mereka terdiri dari kalangan pemuda. Juga tersebut beberapa kisah yang khusus berlaku dalam kalangan pemuda seumpama kisah Ashabul Kahfi dan Ashabul Ukhdud. Di dalam Rasulullah SAW sendiri, baginda membina kekuatan ummah yang terdiri dari kalangan remaja. Sebagai contoh; Saydina Ali r.a telah memeluk Islam pada usia 10 tahun. Dan merupakan antara yang awal dan muda beriman. Begitu juga dengan Bilal bin Rabbah, Mus'ab bin Umair dan Ammar bin Yaser.

Kita juga tahu dari sejarah kegemilangan Islam, telah tercatat kisah pembukaan Constantinople oleh Sultan Muhammah al-Fateh yang ketika itu berumur 19 tahun. Begitulah kualiti remaja Islam mampu terbukti mampu menjana kegemilangan menepati maksud Firman Allah; "Sesungguhnya mereka itu pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhannya dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk." (QS Al-Kahfi: 13)

Imam Al-Ghazali memeberi nasihat dan wasiat kepada golongan remaja; "Ada tiga perkara yang apabila diberikan kepada pemuda sesungguhnya dia telah memperolehi kebaikan dunia dan akhirat iaitu;

  • Hati yang sentiasa bersyukur.
  • Lisan yang berzikir.
  • Jasad yang sentiasa sabar.
Jika setiap remaja menepati ciri dari nasihat tersebut, akan jadilah pemuda yang dicintai Allah pada hari kiamat kelak.


Persediaan dan Kekuatan Kita

Lihatlah ke dalam diri kita. Apa yang telah Allah anugerahkan? Telitilah setiap sudut yang Allah sediakan. Pada fizikal, akal dan jiwa. Semua itu disusun untuk mencapai tahap sama ada taqwa atau fasiq. Ini bertetapan dengan firman Allah dalam surah asy-Syams ayat 8-10 yang bermaksud;
"Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketakwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu. Dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya."

Ini bermakna, kita telah disediakan pilihan; Sama ada memilih taqwa ataupun fasiq?

  • Taqwa dikaitkan dengan mensucikan jiwa.
  • Fasiq dikaitkan dengan mengotori jiwa.
Jika setiap jiwa diisi ketaqwaan(kebaikan) ianya akan beruntung kerana bebas dan bersih dari sebarang naluri jahat.
Sebaliknya jiwa yang dipenuhi kefasikan(kejahatan) akan rugi kerana dikotori dan dibelengu hawa nafsu.

Kemudian sedarilah telah menjadi satu ketetapan, kehidupan menjadi medan ujian. Ini bertetapan dengan maksud firman Allah dalam surah Al-Mulk, ayat 2;
"Yang menjadikan mati dan hidup supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.Dan Dia Maha perkasa lagi Maha Bijaksana."

Dengan itu seluruh hidup mesti menjurus kepada mentaati Allah serta menghindari laranganNya. Juga menepati peranan selaku khalifah Allah. Semua ini mesti semata-mata untuk beroleh keredhaanNya.

Tawaran Istimewa

1. Dari Muaz bin Jabal, Rasulullah SAW bersabda: "Wahai manusia ambillah taqwa kepada Allah sebagai perniagaan, maka rezeki akan datang kepadamu tanpa barang dan tanpa perniagaan. Kemudian Rasulullah membaca surah At-Talaq ayat 2-3; "Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.

2.Kepada orang-orang yang bertaqwa (muttaqin), Allah menawarkan keistimewaan seperti dalamfirmanNya; "Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan memberikan kamu furqan (petunjuk) yang dapat membezakan antara yang haq dan yang batil dan menghapuskan segala kesalahanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar." (QS Al-Anfaal: 29)

3. Orang-orang beriman yang menyeru kebenaran juga akan diberi keistimewaan seperti yang Rasulullah SAW sabdakan; "Barangsiapa menunjuk kepada kebaikan maka akan mendapat pahala orang yang memperbuatnya."

4.Orang bertaqwa yang mengajak kepada kebenaran akan diganjari sebagaimana sabda Rasulullah SAW; "Demi Allah, jika Allah memberi petunjuk kepada seseorang melalui kamu, itu lebih baik bagimu daripada beroleh unta merah."

Sikap dan Tindakan
  • Melaksanakan ketaatan dengan menjauhi larangan.
  • Sentiasa redha dengan ketentuan Allah, sama ada yang berupa anugerah maupun ujian. Sabar dan tenang dalam semua keadaan.
  • Berusaha memperbaiki setiap tindakan selaras dengan hakikat kebenaran. Segera bertaubat setiap kali membuat kasalahan.
  • Memiliki jiwa bebas dari sifat kikir dan rakus. Probadi sentiasa dihiasi sifat kemuliaan dan dermawan.
  • Tidak terikat dengan desakan hawa nafsu serta bisikan syaitan. Jelas terpancar sifat muraqabah(merasa diawasi Allah) serta sentiasa ikhlas memohon pertolongan Allah.
  • Sentiasa jujur dan benar dalam perkataan yang bathil. Sentiasa ikhlas memohon pertolongan Allah.
  • Sentiasa jujur dan benar dalam perkataan. Terhindar dari memperkatakan yang bathil. Sentiasa berusaha memenuhi dan menepati janji.
  • Bersikap saling memaafkan sesama Muslim. Tidak membalas keburukan tingkah laku orang dengan keburukan. Berlaku adil dalam semua perkara dan kepada semua orang.
  • Sentiasa cenderung menuntutdan memperdalami ilmu pengetahuan bermanfaat.

Pesanan

Berikut adalah pesanan dan wasiat Hassan Al-Basri khusus untuk pemuda-pemudi Islam;
1. Mulakan harimu dengan penuh ceria dan penuhkan dengan aktiviti mendekatkan diri kepada Allah dan mencintai Rasulullah. Juga mendampingi dan berlajar dari orang alim dan soleh.
2. Jangan biarkan diri terjerumus kepada perbuatan buruk yang merencatkan fungsi akal fikiran yang muda lagi bersih.
3. Jangan berlebih-lebihan dalam bersenda-gurau dan bersantai kerana akan melalaikan tanggungjawab terhadap Allah.
4. Sibukkan dirimu dengan aktiviti yang menumbuhkan akal, kecergasan dan menguatkan iman. Nescaya akan memetik kecemerlangan di hari tua dan kejayaan di akhirat.
5. Banyakkan membaca seerah RasulullahSAW dan sejarah orang-orang soleh untuk mencontohi bagaimana mereka melalui hari-hari dalam kehidupan semenjak kanak-kanak, remaja dan tua. Jadikan ianya sebagai panduan agar tersenarai sebagai anak muda soleh yang redhai.


AYUH BANGUNLAH! MULAI BERGERAK...

Wallahu'alam.
Ummu Anas.
1/8/09

4 ulasan:

Faiza berkata...

Salam Ummu Anas...

Semoga Ummu dan keluarga sentiasa berada di dalam pelihara serta limpah rahmat Allah SWT..Ameen

Jazakallah diatas entry peringatan dari Ummu ini...sungguh2 ianya terkesan di jiwa saya...Saya sedang dan akan sentiasa ke arah itu,Ummu...Doakan saya wahai Ummu yang saya kasihi...

Semoga Allah SWT permudahkan segala urusan kita dalam mencari dan mendapat redha Allah SWT...Ameen

Teruskan menulis dalam berkongsi pengalaman serta ilmu2 berguna buat kami Ummu...

Jaga diri Ummu baik2 ye...:-)

Salam Perjuangan dari bumi Preston,Lancashire UK:
-Faiza-

3 Ogos 2009 8:56 PTG  
+akufobia+ berkata...

semoga mudamudi sekarang bangkit dari tidur yang melenakan?

3 Ogos 2009 9:29 PTG  
Ummu Anas berkata...

Wkmsalam Faiza, jazakallah atas ingatn anakda. Bahagia sungguh dgn ukhwah n mahabbah fillah.

Walau d mana kita brada d bumi Allah ini, kita mampu memakmurkannya n subur semula keadaan 'rahmatan lil'alamin' seperti sediakala.

Agaknya dah agak dingin suhu di Lancashire. Windy tak? Berbagai kenangan...tertinggal di U.K. Moga Allah rahmati perantauan anakda.
Pulang nanti membawa barakah pd bumi ibunda.
Amiin.

3 Ogos 2009 9:54 PTG  
Ummu Anas berkata...

Sungguh +akufobia+, terlalu lena di tilam empuk akan membawa mimpi ngeri n igauan berpanjangan.

Juga perlu bangun bergerak, berbakti kpd masyarakat, tidak leka relax n santai saja...

3 Ogos 2009 9:57 PTG