UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

Warna-warna Indah Mencorakkan Bahagia.

Salam sejahtera diiringi limpahan rahmat Ilahi.

Pengalaman hidup sewaktu kanak-kanak berbagai warna dan corak. Ada yang lucu, gembira, sedih juga ngeri...Apa jua yang kita alami pasti terpahat kekal dalam ingatan. Juga memberi kesan sepanjang perjalanan hidup kita. Gambarkan sekeping kanvas putih yang disimbah cat minyak. Jika tumpahan warnanya garang seperti merah, ungu, jingga dan hitam, pasti corak yang terhasil juga nampak pekat dan menakutkan. Sebaliknya percikan warna-warna lembut akan menghasilkan corak yang indah dan menarik. Begitulah juga kesan dan akibat yang kita alami sepanjang perjalanan hidup kita. Segala-galanya telah Allah takdirkan, ada hikmah di sebaliknya. Yang pasti Allah jadikan hidup dan mati untuk menguji ; siapa yang lebih baik amalnya.

Bagi diriku pengalaman pertama yang menggembirakanku...berlaku pada awal tahun 1967. Aku masuk darjah satu! Waktu itu aku dibawa berhijrah oleh Pak Usu ke Petaling, Selangor. Bagiku meninggalkan kampong yang suram dan kelam memberi harapan besar di hadapan. Kurasai kampong asalku sepi kerana sepanjang aku menjalani kehidupan sebagai anak kecil 1960-1966, aku tidak mengenali siapa ibuku sebenarnya. Apabila memasuki alam persekolahan kurasai seolah-olah terbentang jalan kebahagiaan di hadapanku...Aku akan jadi pandai! Aku mesti cari ibuku...aku rindukan ibu. Aku sangat berharap ibu mendoakan aku menjadi orang paling pandai. Tanpa kusedari niat itu mencorakkan warna-warna pilihan pada watak dan pribadiku. Ketika itu aku tidak mengerti apa-apa pun berkaitan niat seperti maksud hadis Rasulullah s.a.w; "Sesungguhnya segala amalan itu bermula dari niat. Setiap seorang itu beroleh dari apa yang diniatkannya. Barang siapa hijrahnya kerana Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu kerana Allah dan RasulNya. Barang siapa hijrahnya untuk maksud dunia yang dia hajati atau kerana wanita yang dia ingin nikahi, maka dia beroleh maksud yang dia niatkan hijrah itu"(HR Bukhari dan Muslim)

Memang terasa getir hidup tanpa ayah dan ibu di sisi. Segala hajat dan hasrat sangat terbatas. Apa jua kesulitan yang dialami terpaksa ditanggung dan disimpan sendiri. Setiap keluhan dan luahan hanya disambut oleh simpati, tapi ketandusan siraman kasih-sayang. Detik-detik yang dilalui dalam proses pembesaran terserah bulat dalam tawakkal - melakukan sebaik mungkin apa usaha dalam suasana yang telah Allah tetapkan. Semua yang kualami mematangkan diriku mendahului usia. Waktu bermain sangat terbatas. Aku berhibur dengan bahan bacaan. Aku berlajar mengasihi dan menyayangi daripada guru-guruku. Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, mengaturkan hidupku dalam suasana sangat terpelihara, aku sering diberi perhatian oleh ustazah terutamanya. Aku dikasihi seperti mereka mengasihi anak yatim, walau pun aku tahu kedua-dua ibu bapaku masih hidup.

Walaupun warna hidup yang kuperolehi agak suram, tapi corak yang tertera datang dari kelompok muslim mukmin lagi musleh( mengajak orang lain menjadi baik), maka terasa sinar bahagia menerangi setiap sudut hidupku.

Wahai anak-anak remaja Islam yang kukasihi dengan kasih-sayang Islam, jasa dari hanya beberapa guru yang sangat mengasihiku...kini telah memberi laluan untuk aku mengasihi seberapa ramai mungkin remaja muslim demi semata-mata untuk redha Ilahi. Ini adalah antara rahmat Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Moga kita semua sentiasa diberkati.      

2 ulasan:

ainsofea berkata...

Assalammualaikum...Alhamdulilah dpt jua ke blog ini.Moga medium ini sy dpt lebih mengenali ummu anas. Perjalanan yg dilalui hampir sama, ketandusan kasih sayang ibubapa. Hakikatnya kasih sayang Allah tiada bandingan, terbaik diantara yg terbaik. Syukur Alhamdulilah kita dipertemukan dgn kasih sayang Allah yg melimpah ruah utk sama2 menggalas tugas yg satu mencari redaNya Insyallah...Semoga akhirnya kita bertemu Allah di atas landasan yg sama.Amin..InsyAllah semuga dapat bertemu lagi.Wassalam.

12 Mei 2009 6:00 PG  
Ummu Anas berkata...

Wkmsalam ainsofea,jazakillah di atas kesudian menjadi pengulas pertama.Maha Suci Allah yang mengikat kita dgn ukhwah dan mahabbah. Diharapkan benar ulasan, teguran dan sokongan saudara/i ku di jalan Allah, moga dengannya kita dapat mempraktikan tugas ingat-memperingati utk kebenaran dgn kesabaran sehingga kita di pertemukan di bawah naungan Allah di akhirat kelak. Luv U lillah wafillah!

12 Mei 2009 9:05 PTG