UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

BERSYUKUR UNTUK CEMERLANG


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dengan zatMu yang Maha agung lagi Maha Sempurna, hambaMu yang kerdil lagi dhaif memohon petunjuk dan inayah agar dapat menyebarluaskan kasih Ilahi. Juga mampu hingga ke akhir hayat meraih cinta dan redhaMu, ya Rabbi, ya Rabbul 'izati.

Wahai semua diri yang punya hajat di hati,

Sentiasalah mengingati; "Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan akal fikiran agar kamu bersyukur".(QS An-Nahl: 87)

Dengan memerhati maksud ayat tersebut, terasa meresap suatu perasaan di sanubari kita...

Subhannallah! Alhamdulillah! Lailahailallah! Allahuakhbar!

MasyaAllah, Astagfirullah...! Selama ini kita sering mengeluh, merintih dan terkilan kerana tidak beroleh yang kita ingini... Tetapi sedikit sekali kita mensyukuri apa yang telah kita perolehi. Peringatan demi peringatan Allah beri kepada kita... dalam rangka kita menuju dan menghampirkan diri kepadaNya untuk memperolehi redhaNya.

Syukur yang mesti kita nyatakan tidak memadai dengan lafaz lisan sahaja, malah perlu dinyatakan dalam amal perbuatan dan cara hidup harian. Mentaati perintah Allah dan menghindari laranganNya adalah bukti syukur sebenar.

Syukur juga membuktikan penghargaan kita terhadap kebaikan dan pemberian Allah yang Maha Mulia kepada kita. Paling besar pemberianNya adalah dijadikanNya kita khalifah di muka bumi. Dijadikan pula dalam bentuk yang baik dan indah dengan potensi untuk terus cemerlang di dunia dan di akhirat. Ganjaran dari syukur itu akan menambah kebaikan kepada diri yang bersyukur; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmatku maka sesungguhnya azabKu sangat pedih".(QS Ibrahim:7)

Bersyukur di atas setiap kurnia Allah akan membentuk jiwa sentiasa tulus dan ringan melakukan kebaikan yang mendorong redha Allah. Manakala mengingkari nikmat atau tidak bersyukur akan membentuk sikap acuh tak acuh dan mengabaikan pemberian Allah. Sebagai contoh..., kita dikurniakan rupa dan fizikal yang elok, juga otak yang cerdas dan bijak. Tetapi kita leka dalam kekaguman juga sedikit sekali dimanfaat sebagai perkongsian dengan orang lain. Asyik dan kagum boleh menjerumuskan kita kepada lalai dan leka... Sedangkan bila kita mensyukurinya, kita akan sukacita berkongsi nikmat ilmu yang Allah beri...ini menjurus kepada manfaat bersama.


Renungi sebuah kisah yang telah diriwayatkan oleh Abu Hurairah dari sabda Rasulullah s.a.w;

Suatu ketika seorang lelaki berjalan-jalan di padang yang gersang, terdengar suara menyeru..."Curahkan airmu ke kebun Fulan". Lelaki itu mendongak ke langit, kelihatan sekumpulan awan bergerak menuju satu kawasan tanah yang kering dan keras. Seorang petani sedang menyangkul tanah kebunnya. Hujan turun mencurah-curah membasahi tanah kebun tersebut. Lelaki yang memerhati dan mengikuti arah awan dan hujan yang turun merasa anih, lantas bertanya,..."siapa namamu?". Petani itu menjawab; "Fulan".(sama seperti nama yang tersebut di langit tadi). Lelaki yang memerhati tambah merasa hairan...;"Tadi aku mendengar namamu disebut di langit dan memerintahkan awan menurunkan hujan dan mengairi kebunmu. Apakah sebenarnya yang telah kamu lakukan hingga diberikan kurnia begitu rupa?". Petani itu memberitahu; "Hasil kebun ini sepertiga kusedekahkan kepada fakir miskin, sepertiga untuk benih tanaman dan sepertiga untuk makanan keluargaku. Begitulah yang kuperbuat selama ini". Setelah mendengar penjelasan tersebut, fahamlah lelaki tadi bahawa sipetani sentiasa melahirkan rasa syukurnya terhadap kurniaan Allah. Dari itu apa yang telah dianugerahkan,Allah tambahkan lagi sebagai ganjaran kesyukurannya.

Bagaimana kita..? Moga Allah beri keupayaan untuk melatih hati dan jasad sentiasa mensyukuri nikmat-nikmatNya. Dalam masa yang sama menghindari keluhan-keluhan...juga tepis kekaguman yang melekakan. Dalam bersyukur sebaiknya terbina rasa terikat kepada kekuasaan Allah Rabbul'alamin.

38 tahun yang lalu...berlaku kenangan yang membuatku mengenali erti syukur!

Sedari kecil sebelum bersekolah, watak dan rupa-parasku sentiasa dibandingkan dengan sepupuku yang lain. Memang kusedari ketika itu, sepupu-sepupu perempuanku cantik dan berkulit cerah. Sedangkan aku nampak lasak dan kulit pun 'sauh-matang'. Sedih juga bila sering sangat dibanding-bandingkan. Tambahan ada yang menyebut aku tidak seputih dan secantik ibuku...Hingga terasa di hati..., mungkin sebab tak cantik ibu meninggalkanku diasuh oleh orang lain. Perasaan ini lama menguasai diriku, hinggalah...

"Kepada semua nama yang saya bacakan ini, sila datang ke bilik saya selepas ini. Semua pelajar lain harap pulang ke kelas masing-masing". Sebaik saja aku terdengar namaku termasuk yang di panggil ke bilik guru besar, hatiku jadi kecut dan dada berdebar-debar... Apa salahku dan kawan-kawan. Nak kata ada bersalah, nama yang disebut tadi, budak baik-baik semuanya. Ada 12 orang, kesemuanya dari kelas 5A. Dah jadi fobia budak-budak, bila disebut nama oleh guru besar, rasa ada buat salah dan akan dirotan. Jadi kami pun melangkah kebilik guru besar beriringan dan berbaris, macam anggota tentera menunggu arahan.

"Tahniah untuk kamu semua!. Tahun ini sekolah kita memperolehi pencapaian cemerlang dalam keputusan 'Peperikasaan Penilaian Sekolah Rendah'. 12 orang pelajar kita yang membawa kecemerlangan itu, 9 orang mendapat 3A dan 3 orang mendapat 4A". Penjelasan guru besar melegakan kami. Hilanglah perasaan bimbang dan gementar. Di wajah kami terpancar gembira yang tidak terkata... guru besar pun senyum lebar. Malahan itulah senyuman paling manis yang pernah kami lihat selama kami berhadapan dengan beliau. Dalam hatiku berbaur dua perasaan. Gembira dan sedih. Gembira diriku masih sebaris dengan kawan-kawan yang rapat dalam usaha dan ketekunan mengulangkaji bersama. Sedih kerana semua kawanku akan pulang ke rumah dan dapat memberitahu ibu mereka tentang kejayaan tersebut, sedangkan aku tak tahu bagaimana dapat bertemu ibu. Apatah lagi untuk memberitahu berita gembira itu. Aku keluar dari bilik guru mendahului kawan-kawanku dengan kaki longlai...

"Alhamdulillah...! Allah kabulkan doa saya, Ain memang pandai dan semua orang memang pandai asalkan kuat usaha dan tekun". Ustazah seperti menerpa dan memelukku di luar bilik guru besar. Airmataku tidak tertahan lagi...dalam hajat yang tidak kesampaian... masih ada yang sudi mengasihi. "Kenapa pula nangis...,kan patut gembira. InsyaAllah besok waktu rehat, ustazah nak belanja semua yang berjaya makan di kantin, dalam bilik makan guru-guru. Kita minta guru besar bacakan doa selamat, semoga semua kamu akan terus cemerlang di masa akan datang! Ustazah menepuk-nepuk bahuku dan mencubit mesra kedua-dua pipiku. Rasa seperti ada air dingin menyirami hatiku yang gersang ketika itu. Setiap kali aku merenung wajah ustazah, terasa meresap perasaan tulus dan kasih dari matanya. Redup dan damai hingga ke kalbu.

Bagaimana fenomena dan senario di dunia persekolahan kita hari ini?... Kadangkala hati ini terasa amat rindukan jiwa-jiwa yang mendidik dan tangan-tangan yang mencorak warna kesyukuran yang membawa kecemerlangan.

Moga hari esok kita masih diizinkan Allah untuk tetap bersyukur!.

3 ulasan:

sinar_islami berkata...

tersentuh dgn artikel ini..
ummu anas doakn ya..
masih berjuang di medan peperiksaan..moga diri menjadi insan yg sentiasa bersyukur

28 Mei 2009 2:19 PTG  
Ummu Anas berkata...

Tq sinar Islami, krana singgah dgn sentuhan.
InsyaAllah, Allah sentiasa menambahkan rahmat n barakah untuk hambaNya yang bersyukur. Juga dipermudahkan jalan ke syurga bagi hambaNya yang menuntut ilmu.
Moga Allah kabulkan doa kita...

28 Mei 2009 3:34 PTG  
sinar_islami berkata...

ameen..moga Allah rahmati ummu anas selalu

30 Mei 2009 1:38 PTG