UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

JIKA CINTAKAN DIA, contohilah dia.




Salam ukhwah dan mahabbah untuk semua yang dikasihi kerana Allah.

Salam persaudaraan untuk semua yang ingin dikenali demi menyebarluaskan kasih ilahi.

Cinta jika disebut dan dibicarakan akan menebarkan lapangan yang luas tanpa kesudahan...Apa pandangan anda semua? Dapatkah kita melarikan diri dari hakikat cinta?

Mari kita renung alam luas...Tidakkah keindahan alam yang luas seperti mengalirkan satu perasaan halus dan syahdu ke dalam hati kita...Keunikan dan keindahan alam seolah-olah hadiah paling istimewa dari KEKASIH untuk kekasih yang sangat dikasihi. Setiap kali diri ini merasa sunyi, lantas merenungi alam, perasaan inilah yang menguasai jiwaku...

Sewaktu remajaku aku agak lambat mengerti istilah cinta. Mungkin kerana watakku seperti anak lelaki, maklumlah aku dibesarkan oleh Pak Su yang belum berkahwin ketika itu. Kami tinggal bertiga dengan Nek Cik. Semasa di sekolah rendah, kebanyakkan kawan-kawanku budak lelaki. Di sekolah menengah baru aku ada ramai kawan perempuan, kerana sekolah itu sekolah menengah perempuan. Namun aku berkawan rapat dengan kawan yang juga berwatak 'tomboy'. Jadi aku kurang terlibat dengan kawan-kawan perempuan yang sudah ada 'pak we'. Sebenarnya ketika itu aku takut dimarahi Pak Su. Katanya ayahku telah berpesan supaya aku dididik menjadi anak yang solehah. Kalau boleh jadi ustazah. Sebenarnya paling aku takuti ketika itu sebatan tali pinggang Pak Su yang akan meninggalkan bekas di peha. Allah sentiasa melindungiku. Setiap kali airmataku mengalir, hatiku melaung memanggil ibu...!Ketika itu aku ingin memberikan cintaku pada ibu, sehinggalah...

Kira-kira di pertengahan tahun 1973, ketika itu aku di dalam 'remove class' - kelas peralihan, aliran Melayu ke aliran Inggeris. Seorang ustaz pelatih yang muda lagi kacak memberikan ucapan perpisahan kerana telah selesai menjalani latihan mengajar di sekolahku... Kebanyakan pelajar-pelajar perempuan 'meminati' ustaz itu, terutamanya yang di tingkatan tiga. Kami pelajar-pelajar tingkatan satu masih keanak-anakkan, tambahan aku dan kawan-kawanku kebanyaknya agak 'lasak'- kami melopong apabila ustaz itu berpesan...; "Kamu anak-anak perempuan mesti sentiasa menjaga maruah diri, jangan terpedaya dengan 'cinta monyet'. Belajar bersungguh-sungguh dan menjadi anak yang solehah. Kamu selamat dengan mencintai Allah". Riuh pelajar-pelajar perempuan bertanya berbagai soalan berkait dengan ucapan ustaz itu. Beberapa hari kemudian aku dan kawanku yang 'tom boy' itu pergi berjumpa ustazah untuk mendapat penjelasan lanjut berkaitan 'cinta monyet' dan bagaimana untuk mencintai Allah.

Antara penjelasan ustazah yang masih aku ingat...; " Cinta monyet itu cinta anak-anak remaja yang belum matang dan ianya hanya desakan perasaan semata-mata. Akan mengganggu fikiran dan tanggungjawab belajar. Banyak keburukan yang memalukan boleh terbit dari terikut-terikut tren 'cinta monyet', seperti 'kandas belajar' dan 'frust'. Lebih utama mentaati Allah dan mematuhi ibu-bapa. Untuk taat Allah kita mesti mencontohi Rasulullah".

'Berasap' juga kepalaku dan kepala kawanku yang 'tomboy' itu berusaha memahami penjelasan ustazah. Maklumlah kami berdua masih keanak-anakkan dan suka melawak. Namun cinta Allah telah memeliharakan kami. Cinta sejati guru mampu membimbing kami mencontohi cinta Rasulullah. Meskipun aku ketandusan cinta ayah-ibu, namun cinta alam yang luas tercurah telah menyuburkan jiwaku. Di situlah tersimpan khazanah cinta Ilahi.

Wahai anak-anak muda hari ini..., bagaimana persepsi anakanda semua terhadap cinta? Bagi diriku persepsiku terhadap cinta mudah saja...Cinta unggul - Cinta Ilahi, diletakkan sebagai piawaian. Apa jua cinta yang datang dilaraskan dengan cinta unggul, jika sifatnya menepati redha Allah, ianya akan seiring se jalan. Jika bercanggah dari redha Allah ianya terpaksa ditinggalkan. Tidak perlu sedih dan tak akan rugi. Cinta unggul telah menyeimbangkan kebahagian sepanjang hayat. Juga perlu diingat! Cinta ayah-ibu adalah cinta suci yang terpelihara selama-lamanya...


Cinta Rasulullah sentiasa merindui umatnya...

Cinta Allah menyeluruh kepada semua insan!

Sebarang respon dan teguran sangat diharapkan demi kebaikan bersama.


4 ulasan:

halawatul iman berkata...

salam mck.alhamdulillah dpt jumpa blog mck.ptg td,baru mendgr kalimah akhirat dr Dr Hakim...ptg2 agak mengatuk,pandai pck tackle hati kami dgn cerita2 pck..Allah izin mlm ni jumpa blog mck..masih teringat perjumpaan singkt kita di sek ren ghufran..namun,skrg kami sekeluarga sdh berpindah dr n9 ke kelantan..moga Allah susun pertemuan kita di alam nyata...insyaAllah...

18 Mei 2009 12:35 PG  
Ummu Anas berkata...

Wkm salam anakda iman,syukran sudi dtg n brbual d sini. mkcik pun baru je cuba bina rumah maya ni lantaran rindu yg tramat sangat pd putra-putri harapan yg dkasihi krana Allah. Dtglah kerap, moga kita saling mengingati demi redha Allah.Juga moga kita sntiasa saling mndoakan.

18 Mei 2009 1:03 PTG  

love and hijab..
the mother of all topics..^_^

20 Mei 2009 7:20 PG  
Ummu Anas berkata...

Salam ruqayah,tq 4 rspond.
Ya, sungguh..keindahan yg di dlm, prlu hijab d luar. Namun hati n jiwa mukmin xtrhijab dari cinta ilahi. moga kita bahgia dlm ukhwah n mahabbah.

20 Mei 2009 10:49 PG