UMMU ANAS

Jalan-jalan yang kulalui...

MARI BERFIKIR

WAHAI SETIAP DIRI YANG DIKASHI KERANA ALLAH!

MARI KITA MULAI HARI INI DENGEN MERENUNG DAN BERFIKIR,
AGAR SEPANJANG HARI INI DAN HARI-HARI KEHADAPAN YANG DILALUI AKAN TERPIMPIN KEPADA KEBENARAN.

Berikut satu hakikat yang sangat rapat dengan diri kita...

*Setiap orang yang bertakwa dengan keimanan yang mendalam, pasti memiliki pendirian yang teguh. Orang yang lemah keimanannya, kabur dalam menentukan matlamat hidupnya. Adakalanya terdorong ke kanan, ada kalanya terdorong ke kiri. Dalam jiwanya selalu timbul pertentangan untuk membuat pilihan antara kesesuaian diri dan pandangan umum.


Untuk lebih memahami hakikat ini, mari kita teliti kisah berikut;

Seorang tua,anak lelakinya dan seekor keldai sedang berjalan.
Orang tua itu lantas menaiki keldai, sedangkan anak lelakinya berjalan kaki di belakangnya.

Apabila melintasi kelompok wanita,orang tua itu dicaci kerana dianggap tidak kasihan kepada anaknya. Lalu ditukar anaknya pula menaiki keldai sedangkan orang tua itu berjalan kaki.

Bilamana melintasi kelompok lelaki, anak itu pula yang dicela kerana tidak tahu menghormati orang tua. Kemudian si orang tua dan anaknya kedua-dua sekaligus mengenderai keldai.

Lalu orang yang sangat mengasihani haiwan pula mencela kedua-kedua mereka kerana tiada belas kasihan kepada binatang.Akhirnya si anak mencadangkan kepada bapanya supaya mendokong keldai itu, nanti tidak lagi dicela orang ramai.

Orang tua itu tidak setuju, lantas menjawab:

"Kalau kita dokong keldai itu, nanti kita terlalu letih malahan orang ramai akan mengatakan kita bodoh dan gila! Tidak ada jalan yang dapat kita lakukan untuk memuaskan hati semua orang."


Dari kisah tersebut,
sewajarnya kita fahami;

**Orang yang beriman dan bertakwa akan dapat membebaskan diri dari belenggu keresahan. Dia tidak akan runsing, samaada orang ramai menyenangi atau tidak setiap tindakannya. Perkara yang menjadi tumpuan, semata-mata untuk mencapai reda Allah.
Bukankah ketara berbedza diantara orang yang berpendirian teguh dengan orang yang tidak mempunyai hala tuju dalam hidupnya???

***Bagi orang yang beriman teguh, sepanjang perjalanan hidupnya, tidak ada suatu apa pun yang dianggap sukar.Segala-gala yang pahit dan getir dianggap manis. Apa jua bentuk pengorbanan dirasai ringan.Setiap cabaran dihadapi dengan tenang tanpa rasa takut dan cemas. Semua ini menjadi begitu mudah lantaran jelas dalam pendiriannya, dia hanya beragntung harap kepada Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

2 ulasan:

resah dalam penulisan..
makcik izzat ade satu idea makcik.

23 Jun 2010 9:41 PTG  
Ummu Anas berkata...

salam izzat!
apa dia tu izzat?
sampai resah pula dlm penulisan...jgan gitu sekali.
klu dah sampai resah tu maknanya mesti segera menulis. a.samad said kata, menulis itu resah yg bahagia! Itu maknanya izzat dah boleh mula untuk mnulis...sdg ada ilham tu.hehe
kongsilah dgn mak cik apa dia idea izzat tu...

23 Jun 2010 10:34 PTG